Proses Pembuatan Pupuk Kompos Mudah

  • Whatsapp
Proses Pembuatan Pupuk Kompos Mudah

Pupuk kompos mempunyai banyak sekali pengaruh bagi kesuburan dan keberlangsungan hidup tanaman anda. Pembuatan pupuk kompos pun terbilang mudah.

Pada dasarnya semua sampah organik yang lambat pasti akan membusuk dan membusuk dengan sendirinya. Hasil pelapukan sampah organik diketahui masyarakat sebagai proses pengomposan.

Kompos merupakan salah satu jenis pupuk organik yang banyak dikenal di masyarakat hingga saat ini. Kompos berasal dari hasil pelapukan sampah organik, baik disengaja maupun tidak disengaja.

Jika didefinisikan secara lengkap, kompos adalah sisa-sisa sampah organik yang telah mengalami proses pelapukan, telah berubah bentuk (menjadi seperti tanah), tidak paham, dan mengandung unsur-unsur yang dibutuhkan tanaman.

Kompos juga merupakan salah satu jenis pupuk organik yang berasal dari penguraian bahan organik oleh mikroorganisme aktif seperti bakteri/jamur/mikroba.

Proses Pembuatan Pupuk Kompos

Proses Pembuatan Pupuk Kompos

Salah satu sampah yang layak diolah menjadi kompos adalah sampah organik rumah tangga. Mengolah sampah organik rumah tangga menjadi kompos memiliki manfaat ganda yaitu mengatasi masalah penumpukan sampah rumah tangga, serta mendapatkan pupuk organik yang berkualitas.

Persyaratan pertama dan utama dalam mengolah sampah organik rumah tangga menjadi kompos adalah pemisahan sampah. Sampah rumah tangga harus selalu dipisahkan menjadi sampah organik dan anorganik. Hanya sampah organik yang bisa diolah menjadi kompos.

Proses pembuatan kompos dari sampah organik rumah tangga sangat mudah dan sederhana. Peralatan dan bahan yang dibutuhkan cukup murah dan mudah didapatkan.
Peralatan dan bahan yang dibutuhkan adalah:

Bahan:

  • Sampah organik seperti sisa sayuran, nasi, sisa buah, dan semua sampah yang berasal dari bahan alami.
  • Serbuk gergaji atau bisa juga tanah
  • Activator yaitu zat yang akan mengaktifkan kerja organisme pengurai sehingga akan mempercepat proses pembusukan dan penguraian bahan sampah organik. Ada banyak jenis aktivator di pasaran. Yang akan digunakan kali ini adalah EM4.
  • Air yang cukup

Alat yang Dibutuhkan:

  • Alat potong untuk memotong sampah organik seperti pisau. Jika ingin lebih praktis dan bisa menggunakan mesin pencacah kompos
  • Tempat sampah organik, bisa menggunakan ember cat bekas dan wadah bekas lainnya yang sudah tidak digunakan lagi.
  • Pengaduk
  • Bucket untuk melarutkan aktivator.

Proses Pembuatan Pupuk Kompos:

  1. Sampah organik rumah tangga ukuran kecil (semakin kecil semakin cepat proses pengomposan berlangsung)
  2. Tambahkan tanah / serbuk gergaji sebagai inokulan
  3. Larutkan EM4 dengan air. Tuang larutan aktivator / starter kompos ke dalam bahan kompos.
  4. Lalu aduk rata.
  5. Tambahkan lebih banyak larutan aktivator jika campuran masih terlalu kering
  6. Masukkan ke wadah pengomposan
  7. Tutup wadah dengan rapat
  8. Aduk pupuk kompos seminggu sekali untuk memungkinkan aliran air yang baik di dalam wadah.
  9. Pada saat proses pengomposan suhu kompos di dalam wadah akan meningkat, hal ini menandakan mikroorganisme sedang bekerja
  10. Memasuki 7-8 minggu pengomposan, suhu di dalam wadah akan kembali normal.
  11. Kompos yang sudah jadi siap digunakan. Bisa dilakukan pengayakan dan pengemasan jika skala bisnisnya.
  12. Pupuk kompos yang baik berwarna hitam kecoklatan, berbau tanah, dan berbiji halus.

Anda juga bisa menggunakan mesin kompos sampah organik untuk membuat kompos dengan kualitas terbaik dan efisien.

Manfaat Pupuk Kompos

Manfaat Pupuk Kompos

Ada berbagai manfaat penggunaan kompos dalam budidaya tanaman. Penambahan kompos pada media tanam akan memberikan manfaat dan keuntungan sebagai berikut:

  • Merupakan sumber nutrisi makro dan mikromineral yang lengkap walaupun dalam jumlah yang relatif sedikit.
  • Dalam jangka panjang, kompos dapat meningkatkan pH tanah masam.
  • Mengandung humus yang dibutuhkan untuk meningkatkan unsur hara makro dan mikro dalam tanah
  • Memperbaiki struktur tanah yang semula padat menjadi lebih gembur
  • Meningkatkan kemampuan menyerap air oleh tanah
  • Meningkatkan aktivitas mikroba di dalam tanah
  • Menekan pertumbuhan dan serangan penyakit pada tanaman

Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan berbagai penelitian yang telah dilakukan, dewasa ini berbagai bahan dan metode pembuatan kompos yang lebih efektif semakin dikenal.

Padahal membuat kompos juga harus disesuaikan dengan tujuan pembuatan kompos, agar bahan dan manfaat kompos sesuai dengan harapan kita.

Related posts

Leave a Reply