Mengenal Model Pencatatan Keuangan Akuntansi dalam Bisnis, UKM dan Wirausaha

  • Whatsapp
Mengenal Model Pencatatan Keuangan Akuntansi dalam Bisnis, UKM dan Wirausaha

Bisnis skala kecil mengandalkan laporan keuangan untuk menetapkan tolok ukur, menginformasikan keputusan operasional, dan mengukur keuangan secara keseluruhan. Namun, banyak pemilik bisnis yang tidak sadar betapa pentingnya pencatatan keuangan itulah gunanya aplikasi bisnis.

Mencatat keuangan bukan perkara untung atau rugi, tapi lebih kepada evaluasi bisnis agar berkembang menjadi lebih baik. Dari keuntungan kita bisa mencari tahu keunggulan usaha kita, dari kerugian kita bisa menganalisa masalah agar tidak terulang lagi di kemudian hari. Maka dari itu, kenali beberapa hal dalam pencatatan keuangan usaha kecil agar Anda tidak terkecoh dengan keuntungan yang didapat.

Neraca Keuangan

Neraca (juga dikenal sebagai “laporan situasi keuangan”) adalah satu-satunya laporan keuangan terpenting untuk bisnis kecil karena memberikan gambaran umum tentang keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Naeraca menunjukan kewajiban dan ekuitas pemilik digabungkan untuk menyamakan semua aset.

Kewajiban + Ekuitas Pemilik = Aset

Kewajiban terdiri dari kewajiban jangka pendek (seperti hutang dan pajak) dan kewajiban jangka panjang (seperti hutang dan pinjaman pribadi) sedangkan ekuitas pemilik termasuk modal awal dan laba ditahan. Angka-angka di sisi kiri persamaan keseimbangan aset di sisi kanan, yang terdiri dari aset lancar (kas) dan aset tetap (tanah, properti, peralatan, dll.).

Sementara neraca adalah laporan penting untuk organisasi mana pun, mulai dari bisnis kecil yang perlu melacak dengan cermat kewajiban dan aset. Meskipun tidak berwawasan ke depan, neraca memberikan gambaran umum tentang seluruh posisi keuangan perusahaan pada satu waktu, biasanya pada akhir bulan atau akhir kuartal.

Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi sering disebut sebagai “Laporan Untung dan Rugi” dan sama pentingnya untuk bisnis kecil. Seperti namanya, laporan laba rugi menunjukkan profitabilitas perusahaan selama periode tertentu (biasanya kuartal atau tahun). Tujuan laporan ini adalah untuk memproyeksikan penjualan dan pengeluaran yang akan datang untuk mencapai angka laba bersih.

Laba Kotor – Total Beban Operasional = Laba Bersih

Perlu diketahui bahwa persamaan ini menggunakan laba kotor, yang dikurangi laba penjualan setelah harga pokok penjualan (COGS). COGS mencakup hal-hal seperti bahan mentah, pajak gaji, dan biaya overhead seperti perbaikan peralatan dan utilitas.

 Penjualan – COGS = Laba Kotor

Laporan Arus Kas

Sama seperti laporan laba-rugi, laporan arus kas berkaitan dengan profitabilitas perusahaan. Namun, laporan arus kas secara khusus melihat berapa banyak uang yang masuk dan keluar dari usaha Anda pada waktu tertentu untuk memahami pengaruh operasi harian terhadap posisi keuangan bisnis secara keseluruhan. Laporan arus kas harus disiapkan setiap bulan karena persediaan dibeli, dan pengeluaran dibayar setiap bulan.

Saldo Kas Awal + Arus Masuk Kas – Arus Keluar = Saldo Kas Akhir

Pernyataan tersebut terdiri dari tiga jenis arus kas – yang berasal dari operasi, peluang investasi, dan pinjaman bank atau modal ventura.

Laporan Piutang

Piutang usaha yang tidak dikelola dengan baik (AR) adalah penyebab utama masalah arus kas untuk bisnis kecil, oleh karena itu sangat penting bagi perusahaan untuk segera mengidentifikasi akun yang menunggak dan pelanggan yang lambat membayar. Menolak layanan yang sedang berlangsung atau permintaan pengiriman tambahan kepada pelanggan ini melindungi bisnis agar tidak dimanfaatkan untuk menjaga kepentingan finansial.

Mengkategorikan AR berdasarkan lamanya waktu jatuh tempo (1-30 hari, 31-60 hari, 61-90 hari, 90+ hari) biasanya mudah dilakukan bisnis secara otomatis dalam sistem akuntansi yang ada. Menyiapkan laporan ini untuk dijalankan seminggu sekali membantu perusahaan mengambil pendekatan proaktif untuk mengelola proses pengumpulan.

Apa perbedaan antara Accounts Receivable Days dengan Accounts Payable Days?

Accounts Receivable Days (AR Days) adalah jumlah rata-rata hari yang dibutuhkan bisnis untuk mendapatkan bayaran untuk produk / layanan, sedangkan Accounts Payable Days (AP Days) adalah jumlah rata-rata harian yang dibutuhkan perusahaan untuk membayar vendor atau pemasok. Rasio antara kedua angka ini menunjukkan ketersediaan uang tunai.

Rasio ini dapat sangat bervariasi berdasarkan industri, jadi penting bagi pelaku bisnis untuk membandingkan metrik ini dengan angka historis secara internal dan dengan perusahaan serupa dalam industri yang sama. Menyusun laporan ini secara berkala memberikan gambaran sekilas kepada perusahaan tentang bagaimana rasio berubah dari waktu ke waktu untuk menyesuaikan operasi bisnis.

Bisnis yang memiliki rasio AR Days dan AP Days yang buruk dapat memilih untuk mengubah syarat pembayaran untuk pelanggan atau bekerja dengan vendor untuk mengamankan opsi pembayaran yang lebih fleksibel atau mengubah waktu faktur.

Laporan Margin Laba Bersih dari Waktu ke Waktu

Margin laba bersih adalah rata-rata keuntungan yang didapatkan dari hasil penjualan. Sama seperti rasio AR Days to AP Days, ada variasi substansial dalam margin laba bersih antar industri. Namun bisa bervariasi secara musiman, itulah sebabnya bisnis kecil harus melacak tren dari waktu ke waktu. Menganalisis margin laba bersih setiap tiga bulan membantu mengelola fungsi harga, biaya, dan penjualan.

Budget vs Actual Report

Membandingkan pengeluaran aktual dengan anggaran dan pendapatan versus proyeksi penjualan memungkinkan usaha kecil untuk menentukan masa depan perusahaan. Atau mengestimasi usaha yang sedang Anda lakoni.

Kegunaannya adalah untuk mengevaluasi keuangan agar tidak terulang pemborosan pada periode tertentu. Fungsinya agar usaha Anda menjadi lebih efisien.

Budget vs. Actual Report harus disusun setiap saat penganggaran terjadi untuk membantu proses. Pengeluaran berlebih harus segera diatasi dengan mengurangi anggaran dolar di tempat lain sementara dana yang tidak terpakai dapat dialihkan untuk membayar aktivitas pendorong pendapatan lainnya.

Ikhtisar dasar tujuh laporan keuangan penting ini akan membantu Anda lebih memahami gambaran yang lebih besar dari perusahaan Anda. Laporan ini sering dianggap tidak relevan atau penting bagi semua departemen. Laporan ini memang membantu memberikan informasi penting, sehingga Anda dapat menghindari kebangkrutan finansial Anda. Begitu banyak usaha yang berdiri dengan rapih, terlihat menguntungkan tapi pemiliknya mengalami kerugian. itulah mengapa laporan keungan menjadi pentng bagi usaha kecil.

Related posts

Leave a Reply